Waspada Kanker Rahim si Perenggut Nyawa – Kenali Gejala, Penyebab, Pencegahan dan Pengobatannya.

Banyak wanita menjadwalkan kunjungan tahunan ke ginekolog atau dokter keluarga mereka untuk pemeriksaan. Apa yang kebanyakan wanita mungkin tidak sadari, adalah bahwa ujian ini dapat menyelamatkan hidup mereka. Faktanya, pemeriksaan ginekologi tahunan biasanya dapat membantu untuk mendeteksi jenis kanker tertentu seperti kanker serviks tahap awal, yang mudah ditangani sejak dini. Menjaga kesehatan serviks yang baik penting tidak hanya untuk kesejahteraan wanita secara keseluruhan, tetapi juga untuk kesehatan sistem reproduksinya.

kanker serviks

Banyak wanita menjadwalkan kunjungan tahunan ke ginekolog atau dokter keluarga mereka untuk pemeriksaan. Apa yang kebanyakan wanita mungkin tidak sadari, adalah bahwa ujian ini dapat menyelamatkan hidup mereka. Faktanya, pemeriksaan ginekologi tahunan biasanya dapat membantu untuk mendeteksi jenis kanker tertentu seperti kanker serviks tahap awal, yang mudah ditangani sejak dini. Menjaga kesehatan serviks yang baik penting tidak hanya untuk kesejahteraan wanita secara keseluruhan, tetapi juga untuk kesehatan sistem reproduksinya.

Kenali apa itu serviks

Serviks adalah bagian dari sistem reproduksi wanita, dan serviks sebenarnya adalah pembukaan rahim. Leher rahim juga merupakan bagian dari rahim yang memanjang ke area vagina wanita. Daerah ini rentan terhadap kanker serviks, yang sampai tahun 1940-an bertanggung jawab membunuh lebih banyak wanita daripada jenis kanker lainnya. Fakta ini termasuk kanker payudara, yang kini menjadi salah satu penyebab utama kematian akibat kanker pada wanita di negara-negara maju. Setiap tahun, diperkirakan sekitar 180.000 wanita meninggal karena kanker serviks. tetapi kanker serviks dapat diketahui lebih awal dengan pemeriksaan tahunan yang dijadwalkan secara rutin.

Seorang pria bernama Dr. Papanicolau sedang melakukan eksperimen pada kelinci percobaan ketika dia menyadari bahwa dia dapat menentukan dari jaringan reproduksi kelinci percobaan apakah hewan tersebut memiliki sel abnormal. Hal ini diterapkan ke sistem reproduksi wanita, di mana teori bahwa seseorang dapat melihat sel-sel abnormal dalam cairan vagina wanita. Dengan demikian, tes pap senama yang sekarang dilakukan pada ribuan wanita setiap tahun dapat membantu menyelamatkan nyawa dan meningkatkan kesehatan serviks.

Sementara kanker serviks dapat disebabkan oleh Human Papiloma Virus – penyakit menular seksual yang biasanya ditandai dengan adanya kutil kelamin – juga dapat diperoleh karena faktor lain. Wanita harus mewaspadai penyebab ini dan cara pencegahan serta pengobatannya dalam menghadapi kanker serviks. Wanita juga harus menyadari bahwa melakukan pemeriksaan dengan dokter secara teratur adalah cara terbaik agar serviks terjaga dengan baik.

Apa itu kanker?

Kanker jenis apa pun adalah pertumbuhan sel abnormal yang berlebihan. Sel-sel abnormal ini bisa datang dari mana saja di tubuh. Dalam kasus kanker serviks, sel-sel abnormal ini tumbuh tak terkendali dari sel-sel serviks yang biasanya sehat. Kanker serviks menempati urutan kedua setelah kanker payudara karena menjadi salah satu kanker paling umum yang didapat wanita. Hal ini berlaku tidak hanya di Amerika Serikat tetapi juga di seluruh dunia.

Sel abnormal

Sebagian besar perubahan sel abnormal yang terjadi sebelum kanker serviks berkembang adalah akibat dari Human Papiloma Virus atau HPV. Wanita yang telah terinfeksi HPV mungkin tidak mengetahui bahwa mereka mengidap penyakit tersebut. Dan jenis penyakit tertentu pada akhirnya dapat menyebabkan perubahan sel abnormal pada serviks yang oleh dokter dikaitkan dengan kanker serviks.

Kanker yang berkembang di serviks dapat tetap berada di serviks selama penyakit, atau kanker dapat menyebar ke area lain di sekitar serviks. Ketika kanker menyebar dikatakan bermetastasis. Kanker dapat bermetastasis ke jaringan yang lebih dalam dari sistem reproduksi wanita di daerah panggulnya. Kanker serviks juga dapat menyebar ke organ tubuh lainnya, sama seperti kanker jenis lain yang dapat menyebar. Jika kanker serviks menyebar ke hati, misalnya, itu akan tetap disebut kanker serviks, meskipun hati dan organ lain yang berpotensi dapat terinfeksi.

Sebagian besar perubahan kanker yang terjadi pada sistem reproduksi wanita terjadi di zona transisi serviks. Ini karena di zona transisi, seperti namanya, sel-sel terus berubah. Ini adalah tempat pembaruan dan regenerasi sel. Sel kolumnar dan skuamosa juga diproduksi di wilayah ini. Pada wanita yang lebih muda, zona transisi sering terletak di permukaan luar serviks. Kanker serviks dapat terjadi di zona ini atau di bagian lain dari serviks atau rahim di dekatnya.

Dokter Anda akan menentukan selama pemeriksaan Anda jika kanker terbatas pada leher rahim atau jika telah menyebar ke bagian lain dari tubuh, yang akan menentukan jenis perawatan yang Anda perlukan.

Penyebab Kanker Serviks

Kanker serviks dapat disebabkan oleh beberapa faktor yang berbeda. Namun, terutama, wanita yang memiliki Human Papiloma Virus atau HPV, harus paling waspada untuk mendapatkan pemeriksaan tahunan dan mengikuti saran dokter. HPV adalah salah satu penyebab utama dari perubahan sel abnormal yang dapat menyebabkan kanker serviks. Di antara penyebab lainnya, HPV merupakan salah satu yang perlu diwaspadai banyak wanita.

Human Papiloma Virus (HPV)

HPV dapat ditularkan melalui kontak seksual tanpa kondom, dan merupakan penyebab paling umum dari kanker serviks. Gejala penyakit menular seksual yang paling jelas adalah kutil kelamin yang dapat menyebabkan pada pria dan wanita. Beberapa orang yang terinfeksi penyakit ini mungkin tidak memiliki kutil, dan mungkin tidak menyadari bahwa mereka terinfeksi.

Ada lebih dari 100 jenis HPV yang berbeda, tetapi beberapa dari jenis itu dapat membuat seseorang berisiko tinggi terkena kanker serviks. Strain tersebut adalah HPV tipe 16, 18, 31, 33, dan 35. Strain enam dan 11 menyebabkan kutil kelamin yang paling terlihat. Namun, jenis tertentu jarang menyebabkan kanker serviks. Jika Anda memiliki HPV dan khawatir terkena kanker serviks, dokter Anda dapat melakukan tes DNA untuk menentukan jenis HPV yang Anda miliki. Anda kemudian dapat menentukan risiko penyakit yang anda alami.

Penyebab kanker serviks lainnya

Sementara wanita yang memiliki HPV paling mungkin mengembangkan kanker serviks, ada beberapa faktor lain yang dapat menyebabkan kanker berkembang. Wanita yang merokok lebih mungkin terkena kanker serviks, bersama dengan jenis kanker lain seperti kanker payudara dan paru-paru. Selain itu, wanita yang memiliki sistem kekebalan yang terganggu, seperti wanita yang terinfeksi HIV, juga akan memiliki peluang lebih besar untuk terkena kanker serviks. Satu hal penting yang perlu diperhatikan juga adalah bahwa wanita yang telah mengonsumsi pil KB selama lima tahun atau lebih mungkin berisiko lebih tinggi terkena kanker serviks.

Semua faktor ini berperan dalam menyebabkan kanker serviks, meskipun mungkin merupakan kombinasi dari beberapa faktor, bukan hanya satu. Bahkan jika Anda tidak memiliki HPV, Anda tetap berisiko terkena kanker serviks.

Gejala Kanker Serviks

Kanker serviks bisa sulit dan bisa tidak mungkin bagi seorang wanita untuk mendeteksi sendiri selama tahap awal kanker. Faktanya, perubahan sel abnormal yang terjadi selama tahap awal ini biasanya tidak menimbulkan banyak gejala, jadi sangat penting bagi wanita untuk menjadwalkan pemeriksaan ginekologi secara teratur untuk mengetahui perkembangan sel abnormal sebelum mengarah ke kanker. Ada beberapa gejala awal dan beberapa gejala lanjutan yang dapat disebabkan oleh kanker serviks.

Gejala Awal

Beberapa gejala awal yang dapat disebabkan oleh kanker serviks termasuk pendarahan ketika sesuatu bersentuhan dengan leher rahim yang teriritasi. Ini bisa berarti pendarahan akibat kontak seksual atau pemasangan diafragma, misalnya. Wanita yang mengalami rasa sakit saat berhubungan seks mungkin juga ingin gejalanya diselidiki. Gejala lain yang biasanya terjadi pada tahap awal kanker serviks adalah keluarnya cairan abnormal dari vagina, termasuk bekas darah di lendir.

Gejala Lanjutan

Seiring perkembangan penyakit, lebih banyak gejala dapat terjadi sebagai akibat dari kanker. Gejala progresif ini dapat mencakup anemia. Anemia terjadi karena kehilangan darah melalui pendarahan vagina. Wanita dengan kanker serviks yang lebih lanjut mungkin juga mengalami nyeri di panggul, kaki, atau punggung bawah untuk waktu yang lama.

Wanita juga mungkin mengalami masalah kencing sebagai akibat dari kanker yang semakin parah. Mungkin ada kebocoran urin atau kotoran pada beberapa wanita karena pembukaan abnormal di vagina dan kandung kemih atau rektum yang mungkin terjadi saat kanker berkembang. Wanita dengan kanker serviks juga dapat mengalami perubahan nafsu makan atau penurunan berat badan.

Jika Anda mengalami salah satu dari gejala-gejala ini, apakah itu awal atau lanjut, Anda harus menghubungi dokter atau ginekolog Anda dan menjadwalkan janji segera. Semakin cepat sebagai pasien Anda menjalani perawatan, semakin besar kemungkinan Anda untuk pulih dan menjaga kesehatan reproduksi. Hal ini sangat penting bagi wanita muda yang tidak memiliki anak tetapi berencana untuk memiliki keluarga, karena menjaga kesuburan adalah sesuatu yang perlu dipertimbangkan selama perawatan kanker serviks.

Bagaimana Ini berkembang

Meski banyak dokter yang mampu mendeteksi kanker serviks pada stadium awal melalui pap smear biasa, bukan berarti penyakit ini kehilangan potensinya untuk mematikan. Kanker serviks masih merupakan penyakit serius yang dapat menjadi ancaman besar bagi wanita dari segala usia, baik wanita tersebut ingin memiliki anak atau tidak. Kanker serviks dapat tetap berada di dalam serviks, atau dapat menyebar ke bagian lain dari sistem reproduksi. Kanker bahkan dapat menyebar ke bagian tubuh lain, artinya jika tidak diobati, kanker serviks dapat berkembang menjadi penyakit yang mengancam jiwa.

Penyakit Serius

Kanker serviks masih memiliki potensi untuk menyebar, terutama jika merupakan bentuk kanker yang agresif atau jika pasien menunda terlalu lama untuk berobat, atau jika penyakitnya telah ditemukan pada stadium lanjut pada saat diagnosis. Kanker dapat menyebar dari leher rahim ke vagina, serta ke jaringan ikat di sekitar rahim. Jaringan ini lebih dalam dan masih rentan. Dari sana, kanker dapat menyebar ke kelenjar getah bening di sekitar panggul dan kemudian ke organ lain. Ketika kanker melakukan ini, dapat dikatakan kanker bermetastasis.

Jika kanker serviks menyebar ke organ vital lain di sekitar panggul, wanita tersebut mungkin mulai mengalami masalah dengan ginjalnya, fungsi usus (terutama jika lubang abnormal telah terjadi di vagina dan di kandung kemih atau rektum), hati atau paru-paru.

Sel-sel yang menjadi kanker selama kanker serviks mungkin skuamosa, yang merupakan kasus sekitar 90 persen dari semua kasus. Atau, orang tersebut mungkin menderita adenokarsinoma, yang terjadi pada sekitar 10 persen orang dengan kanker serviks. Kanker adenosquamous terjadi lebih sedikit daripada jenis kanker lainnya. Jenis kanker ini adalah kanker sel kecil. Seseorang dengan kanker serviks juga dapat mengembangkan sarkoma serta limfoma ganas. Jenis kanker serviks ini lebih jarang terjadi tetapi tidak memiliki prognosis yang sangat baik.

Orang dengan kanker serviks harus diawasi secara ketat untuk tanda-tanda bahwa kanker tidak merespon pengobatan dan telah menyebar ke bagian organ tubuh lain.

Risiko

Para ilmuwan tidak yakin tentang apa yang secara langsung menyebabkan berbagai bentuk kanker. Namun, mereka mengetahui faktor-faktor tertentu yang dapat menyebabkan kanker serviks serta risiko terkena kanker serviks. Ada faktor-faktor tertentu yang dapat meningkatkan risiko seorang wanita terkena kanker serviks jika tidak ditangani atau dipantau, mulai dari penyakit menular seksual hingga perilaku.

Risiko yang Meningkat

Wanita yang memiliki jenis tertentu dari HPV, penyakit menular seksual, jauh lebih mungkin untuk mengembangkan kanker serviks. Wanita yang terinfeksi penyakit tetapi tidak tahu jenisnya dapat meminta tes DNA dari dokter mereka. Mereka kemudian dapat mengetahui apakah strain yang mereka infeksi akan meningkatkan risiko terkena kanker serviks. Perilaku seksual seorang wanita juga memainkan peran besar dalam kualitas sel di leher rahimnya. Wanita yang melakukan kontak seksual dengan pasangan yang memiliki HPV berada pada risiko yang jauh lebih besar untuk tertular penyakit dan dengan demikian mengembangkan kanker serviks. Selain itu, wanita yang melakukan hubungan seksual sebelum usia 18 tahun mungkin berisiko lebih tinggi terkena penyakit ini.

Perilaku seksual benar-benar mempengaruhi kesehatan serviks wanita dan kemungkinannya terkena kanker serviks. Wanita yang memiliki tiga atau lebih pasangan seksual dalam hidup mereka mungkin memiliki peningkatan risiko terkena kanker. Juga, berhubungan seks dengan seseorang yang memiliki banyak pasangan – dan dengan demikian meningkatkan kemungkinan tertular HPV – dapat mempengaruhi perkembangan kanker serviks pada wanita. Meskipun banyak jenis HPV dapat dikalahkan oleh sistem kekebalan tubuh, seorang wanita dapat terinfeksi berulang kali dengan jenis penyakit yang berbeda.

Wanita yang terpapar bahan kimia dietilstilbestrol, atau DES, juga memiliki peluang lebih besar terkena kanker serviks. Banyak wanita menggunakan obat ini antara tahun 1948 dan 1971 atas rekomendasi dokter mereka. Obat itu diberikan untuk mencegah keguguran, tetapi dokter tidak menyadari semua risikonya sampai kemudian. Wanita yang terpapar obat di dalam rahim dapat mengembangkan kanker serviks. Wanita yang memiliki HIV atau AIDS, atau yang sistem kekebalannya terganggu, juga dapat meningkatkan risiko kanker serviks.

Jika Anda berpartisipasi dalam perilaku berisiko atau telah terpapar DES, sebaiknya kunjungi dokter Anda untuk pemeriksaan rutin dan untuk mengajukan pertanyaan apa pun yang mungkin Anda miliki tentang kesehatan ginekologi Anda.

Diagnosa

Mendiagnosis kanker serviks merupakan langkah awal yang penting untuk memulai program pengobatan yang berhasil. Kabar baiknya adalah bahwa sebagian besar kanker serviks dapat didiagnosis lebih awal dengan pap smear biasa. Pap smear adalah prosedur rutin yang dilakukan oleh para ginekolog, dan ini bisa menjadi penyelamat hidup bagi wanita yang mampu mendeteksi kanker serviks mereka lebih awal. Ada langkah-langkah lain dalam proses diagnosis yang ingin diambil oleh dokter Anda jika pap smear menunjukkan bahwa itu perlu.

Tes Pap

Tes pap, atau pap smear, secara rutin dilakukan pada ribuan wanita setiap tahun sebagai bagian dari pemeriksaan kesehatan reproduksi tahunan. Banyak wanita yang ingin mendapatkan kontrasepsi oral juga dianjurkan atau diharuskan untuk melakukan pemeriksaan serta pap smear. Selama pemeriksaan, dokter akan memasukkan alat melalui vagina wanita untuk mengambil sampel cairan vagina dan sel-sel yang melapisi permukaan dalam dan luar serviks. Dokter dapat memeriksa sampel ini untuk melihat apakah ada sel abnormal pada serviks atau cairan vagina. Kehadiran sel-sel abnormal bisa mengindikasikan kemungkinan kanker serviks.

Langkah lainnya

Jika dokter Anda melihat sel-sel abnormal selama pemeriksaan Anda, kemungkinan besar dokter akan mengambil langkah lain untuk mendiagnosis potensi kanker serviks. Dokter akan mengambil riwayat medis dan pribadi Anda yang lengkap dan melakukan beberapa tes diagnostik awal. Ini akan mencakup pemeriksaan fisik dan pemeriksaan panggul, yang mungkin juga dilakukan dokter bersamaan dengan pap smear. Hitung darah lengkap juga dapat diambil serta pemeriksaan kimia untuk menguji keberadaan kanker.

Jika diperlukan, dokter dapat melakukan kuretase endoserviks, biopsi kerucut, atau eksisi bedah listrik loop. Semua metode ini dapat berguna dalam mengambil sampel jaringan serviks untuk dipelajari lebih lanjut dan menentukan apakah kanker serviks adalah diagnosis yang benar. Setelah diagnosis dibuat, pasien dan dokter dapat duduk untuk mendiskusikan pilihan pengobatan yang tersedia, jika diperlukan.

PERAWATAN

Kanker serviks sebagian besar diobati dengan cara yang sama seperti jenis kanker lainnya. Pembedahan, radiasi, dan kemoterapi adalah tindakan utama yang digunakan dalam mengobati kanker serviks. Jenis kanker ini paling baik diobati ketika ditemukan pada tahap awal, yang dapat dilakukan melalui tes pap yang dilakukan selama pemeriksaan rutin. Jika ada gejala, buatlah janji dengan dokter Anda sesegera mungkin untuk mendiagnosis potensi kanker dan memulai pengobatan.

Tahapan dan Perawatan

Gabungan radiasi dan kemoterapi, kadang-kadang disebut kemoradiasi, adalah salah satu cara paling efektif untuk mengobati kanker serviks dan meningkatkan tingkat kelangsungan hidup. Namun, pengobatan masih tergantung pada stadium kanker dan usia serta kesehatan umum pasien. Kanker serviks ditempatkan ke dalam tahapan yang berbeda sesuai dengan lokasi dan potensi penyebaran kanker. Misalnya, stadium TX berarti tidak ada kanker serviks yang dapat dideteksi, sedangkan stadium T1 berarti kanker terbatas pada rahim. Pada stadium T4, kanker telah menyebar ke luar rahim dan sistem reproduksi. Huruf M di depan menunjukkan apakah kanker telah menyebar dan jika ya, sejauh mana. MX berarti kanker belum menyebar lebih jauh, sedangkan kanker sudah mulai menyebar pada stadium M1 dan telah mencapai organ lain pada stadium M4.

Pertimbangan lain yang sangat penting ketika merawat pasien dengan kanker serviks adalah keinginan wanita untuk mempertahankan kesuburannya. Ini harus diperhitungkan karena ada risiko untuk semua jenis kanker, tetapi lebih dari itu karena serviks merupakan bagian penting dari kesehatan reproduksi wanita, karena mencapai rahim dan vagina. Beberapa bentuk operasi, seperti histerektomi, dapat mengakibatkan ketidakmampuan wanita untuk hamil. Bentuk pengobatan lain, seperti kemoterapi, juga dapat menyebabkan kemandulan. Jadi tergantung pada jenis dan stadium kankernya, seorang wanita mungkin memilih untuk menjalani prosedur tertentu atau tidak.

Kecuali prosedur ini menjadi masalah hidup dan mati, seorang wanita dapat mendiskusikan pilihan pengobatan lain dengan dokternya yang mungkin kurang berisiko, atau dia mungkin memutuskan untuk menempuh jalan lain seperti membekukan telurnya untuk keluarga berencana di masa depan sehingga dia dapat melanjutkan pengobatan.

Pencegahan

Tergantung pada situasi seorang wanita, kanker serviks itu sendiri mungkin tidak dapat dicegah, tetapi dapat diobati lebih awal dan berhasil melalui intervensi. Wanita yang berusaha mengurangi kemungkinan terkena kanker serviks dapat mengikuti langkah-langkah tertentu untuk memastikan mereka menjaga kesehatan serviks dan sistem reproduksi yang berfungsi penuh, dengan lebih sedikit kekhawatiran tentang terkena kanker serviks.

Pemeriksaan Rutin

Hal nomor satu yang paling penting yang dapat dilakukan seorang wanita adalah menjadwalkan pemeriksaan rutin dengan dokter kandungannya. Meskipun ini tampaknya menjadi tema yang berulang, ini adalah rencana yang sangat direkomendasikan oleh dokter dan ginekolog. Menjadwalkan pap smear secara teratur dapat membantu mendeteksi perubahan sel yang tidak normal. Dari sana, dokter Anda akan memutuskan apakah perubahan sel adalah hasil dari potensi kanker di serviks, atau hanya karena penyebab lain. Dengan kata lain, wanita yang mengunjungi ginekolog mereka setidaknya sekali per tahun jauh lebih mungkin untuk menemukan kanker serviks selama tahap awal ketika paling mungkin diobati. Wanita dengan riwayat keluarga kanker atau faktor risiko tinggi lainnya mungkin ingin melakukan pap smear dua kali setahun.

Gaya Hidup

Juga, wanita yang berhenti merokok atau tidak pernah merokok memiliki risiko yang jauh lebih rendah terkena kanker serviks, dan berhenti merokok adalah salah satu hal paling sehat yang dapat Anda lakukan untuk diri Anda sendiri dalam hal mencegah kanker serviks dan sejumlah masalah dan penyakit lainnya. Merokok memang meningkatkan risiko seorang wanita untuk mengalami perubahan sel serviks yang abnormal, meskipun mengapa hal ini terjadi belum sepenuhnya dipahami.

Perilaku Seksual

Wanita yang terlibat dalam perilaku seksual berisiko juga menempatkan diri mereka pada risiko terkena kanker serviks karena mereka mungkin terkena virus papiloma manusia, atau HPV. Sementara kebanyakan orang tahu bahwa penyakit ini bertanggung jawab atas kutil kelamin, mereka mungkin tidak tahu bahwa itu juga dapat meningkatkan peluang seorang wanita terkena kanker serviks. Hal terbaik yang dapat dilakukan seorang wanita dalam hal mencegah HPV adalah melakukan hubungan seks dengan pelindung (kondom) atau pantang melakukan hal tersebut. Selain itu, melakukan pemeriksaan rutin dan tes darah dapat menentukan apakah Anda menderita penyakit tersebut. Jika Anda memiliki HPV, Anda harus tetap sangat berhati-hati dengan kesehatan serviks dan pemeriksaan ginekologi di masa mendatang.

Mempraktikkan perilaku aman dan rutinitas kunjungan dokter secara teratur dapat menjadi hal terbaik berikutnya untuk mencegah kanker serviks sepenuhnya, yang hampir tidak mungkin dilakukan.

Pengobatan

Kemoterapi dapat menjadi pengobatan yang sangat efektif untuk kanker serviks, dan merupakan salah satu pilihan pengobatan terbaik untuk semua jenis kanker. Kemoterapi dapat diambil sebagai pengobatan tunggal, atau sebagai kombinasi obat baik secara oral atau dengan suntikan. Kadang-kadang dokter dapat memilih untuk memberikan obat melalui infus untuk menghindari trauma pada kulit yang diakibatkan oleh beberapa suntikan. Jika diberikan kepada pasien yang telah mendeteksi kanker serviks pada stadium awal, kemoterapi dapat menjadi sangat efektif. Namun, kemoterapi juga dapat digunakan untuk mengobati bentuk kanker serviks sedang hingga parah.

Perawatan Sistemik

Kemoterapi dirancang untuk mengecilkan dan membunuh sel kanker akibat kanker serviks. Obat-obatan juga dapat mengurangi ukuran tumor yang dapat terjadi selama kanker serviks. Sementara kemoterapi dapat digunakan untuk kanker serviks yang berada pada stadium awal, kemoterapi juga dapat secara efektif mengobati kanker serviks pada stadium tiga dan empat. Tahap empat kanker serviks berarti kanker telah menyebar ke bagian lain dari tubuh di luar leher rahim, rahim, dan bagian lain dari sistem reproduksi. Kemoterapi juga bersifat sistemik, artinya mencari sel-sel kanker di bagian tubuh lain selain leher rahim, sehingga dapat mengobati kanker stadium tiga dan empat secara efektif.

Dokter mungkin menggunakan beberapa obat kemoterapi secara rutin, tetapi obat ini juga dapat dikombinasikan dengan obat lain untuk efektivitas maksimal. Obat kemoterapi yang paling umum digunakan termasuk Cisplatin, Gemcitabine, Paclitaxel, dan Irinotecan. Ifosfamid juga merupakan obat yang umum digunakan. Sering kali, kemoterapi dapat diberikan setelah operasi untuk mengangkat tumor di leher rahim. Ini dikenal sebagai terapi adjuvant. Tingkat kelangsungan hidup sangat meningkat ketika kemoterapi dikombinasikan dengan terapi radiasi. Prosedur ini dikenal sebagai kemoradiasi.

Efek samping kemoterapi bukanlah rahasia, meskipun kemajuan teknologi medis telah melihat perkembangan obat yang lebih baik dengan efek samping yang lebih sedikit. Namun, pasien yang menerima kemoterapi mungkin menderita kerontokan rambut, muntah, diare, mual, dan sariawan. Mereka mungkin juga memiliki masalah dengan fungsi kognitif untuk beberapa saat setelah perawatan, dan kemoterapi dapat sangat mengurangi kualitas hidup pasien selama perawatan. Namun, karena sangat efektif dalam mengobati kanker yang berbeda, saat ini masih menjadi pilihan populer untuk mengobati kanker serviks.

Operasi

Pembedahan dapat menjadi pilihan dalam pengobatan kanker serviks ketika kanker masih terbatas pada leher rahim atau rahim. Setelah kanker menyebar di luar sistem reproduksi, operasi benar-benar menjadi pilihan tergantung pada lokasi dan luasnya kanker di luar leher rahim dan rahim. Apakah dokter akan merekomendasikan operasi juga tergantung pada keinginan wanita tersebut untuk memiliki keluarga atau mempertahankan kesuburannya, karena beberapa prosedur pembedahan dapat mengganggu hal ini.

Prosedur

Ada beberapa prosedur pembedahan berbeda yang dapat dilakukan dalam kasus kanker serviks, sekali lagi tergantung pada ukuran dan lokasi kanker. Biopsi kerucut adalah pilihan yang melibatkan pengangkatan daerah jaringan berbentuk baji dari serviks. Dokter bedah akan mengangkat bagian jaringan ini untuk memeriksanya lebih dekat dan biasanya untuk menentukan jenis kanker dan stadiumnya. Jaringan diangkat dari ketinggian di saluran serviks dengan pisau atau laser dalam beberapa kasus. Prosedur ini dapat dilakukan di klinik rawat jalan atau kantor dokter dan biasanya tidak memerlukan rawat inap di rumah sakit. Beberapa efek samping dari operasi dapat mencakup pendarahan untuk periode sesudahnya dan rasa sakit dan pendarahan potensial saat berhubungan seks.

Prosedur eksperimental yang jarang dilakukan disebut trakelektomi radikal. Prosedur ini melibatkan pengangkatan serviks dan kelenjar getah bening panggul. Jenis operasi ini mungkin merupakan pilihan yang baik bagi wanita yang ingin menjaga kesuburan dan kemampuan mereka untuk hamil. Operasi tidak meninggalkan rahim sehingga kehamilan tetap mungkin terjadi setelah perawatan selesai. Wanita itu kemudian akan menjalani operasi caesar untuk melahirkan bayinya. Loop electrosurgical excision juga dapat berguna untuk mengangkat jaringan serviks agar dapat diperiksa lebih dekat, atau untuk mengangkat kanker yang belum menyebar.

Beberapa wanita mungkin memilih pengangkatan serviks serta rahim, yang dengan sendirinya disebut histerektomi. Ini dapat berguna jika kanker telah menyebar tetapi tidak meninggalkan kesempatan untuk hamil dan melahirkan bayi, sesuatu yang sangat dirasakan oleh banyak wanita. Bicaralah dengan dokter Anda tentang prosedur mana yang diperlukan untuk kanker Anda.

Radiasi

Terapi radiasi adalah pengobatan lain yang layak untuk kanker serviks. Terapi dapat dikombinasikan dengan pembedahan atau digunakan sendiri. Terapi radiasi melibatkan penggunaan sinar-X bertenaga tinggi untuk membunuh sel kanker atau mengecilkan tumor kanker. Ini dapat secara efektif mengobati berbagai tahap kanker serviks dan tetap menjadi pilihan pengobatan yang populer.

Jenis Radiasi

Terapi radiasi dapat disalurkan baik melalui mesin besar secara eksternal, atau dapat diberikan secara internal. Radioisotop dapat dimasukkan ke dalam area kanker serviks dalam tabung plastik tipis dan dibiarkan di sana untuk jangka waktu tertentu. Tergantung pada situasi pasien, pasien mungkin atau mungkin tidak harus tinggal di rumah sakit selama waktu ini. Tabung dimasukkan melalui vagina ke dalam serviks sehingga dapat mencapai daerah kanker. Ini juga dikenal sebagai terapi brachy intracavitary.

Ketika pengobatan radiasi dikombinasikan dengan kemoterapi, itu disebut kemoradiasi. Jenis terapi kombinasi ini dapat sangat meningkatkan peluang pasien untuk bertahan hidup. Ada beberapa efek samping yang dapat diakibatkan oleh radiasi saja selain efek samping yang mungkin timbul dari kemoterapi. Pasien yang menjalani terapi radiasi dapat mengalami diare, iritasi kandung kemih, dan nyeri saat berhubungan. Pasien-pasien ini mungkin mengalami kesulitan memperoleh kesenangan dari seks atau mungkin merasa terlalu menyakitkan. Ini karena radiasi menyebabkan perubahan signifikan pada sel-sel yang melapisi vagina.

Terapi radiasi efektif dalam mengobati kanker serviks. Namun pasien yang telah didiagnosis dengan kanker serviks terminal atau tidak dapat disembuhkan juga dapat memperoleh manajemen gejala dari terapi radiasi. Dikombinasikan dengan kemoterapi atau digunakan setelah operasi, radiasi dapat menjadi pengobatan yang sangat bermanfaat bagi pasien kanker serviks.

Wanita yang sedang hamil tidak dianjurkan untuk menjalani pengobatan radiasi. Jika Anda sedang hamil atau berencana untuk hamil, Anda mungkin ingin mendiskusikan pilihan Anda dengan dokter Anda. Mungkin ada beberapa metode pengobatan alternatif atau Anda mungkin ingin menunggu sampai melahirkan untuk mencari pengobatan. Jika Anda berencana untuk hamil, Anda mungkin juga ingin menunda kehamilan sampai setelah perawatan tergantung pada ukuran dan tingkat kanker yang Anda miliki dan perawatan yang diperlukan.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Related Post