Kanker Ovarium – Rata-Rata Tingkat Kelangsungan Hidup

Kanker Ovarium – Rata-Rata Tingkat Kelangsungan Hidup

Kanker ovarium adalah salah satu penyakit pembunuh yang umum di antara populasi wanita di seluruh dunia. Sangat mengejutkan mengetahui bahwa setiap tahun kanker ovarium merenggut 1500 nyawa setiap tahun! Di AS saja setiap tahun 2500 kasus baru kanker ovarium terdaftar. Di antara wanita, ini adalah jenis kanker kelima yang paling umum. Tingkat kelangsungan hidup oleh kanker ovarium kurang dari jenis kanker reproduksi lainnya.

Apa yang menyebabkannya?

Meskipun penyebabnya tidak diketahui, dapat disimpulkan bahwa wanita yang memiliki riwayat keluarga kanker ovarium atau payudara memiliki kecenderungan lebih tinggi terkena kanker ovarium. Jumlah anak yang dimiliki seorang wanita juga menentukan risiko kanker ovarium. Terlihat bahwa jika cukup banyak, risiko kanker berkurang. Gen seperti BRCA1 dan BRCA2 juga bertanggung jawab atas kecenderungan terkena kanker ovarium.

Terlihat bahwa seiring bertambahnya usia seorang wanita, begitu pula risikonya terkena kanker ovarium. Ini lebih umum di antara wanita yang lebih tua dari 55 tahun. Hampir 25% dari semua kasus terjadi pada wanita berusia antara 35 dan 54 tahun. Wanita yang menggunakan penggantian estrogen selama 5 tahun atau lebih memiliki risiko lebih tinggi terkena kanker ovarium. Pil KB Obat kesuburan keduanya meningkatkan kemungkinan terkena kanker ovarium.

Penyebab tingkat kelangsungan hidup yang buruk

Penyebab tingkat kelangsungan hidup yang buruk sangat tergantung pada fakta bahwa deteksi dini kanker ovarium jarang dilakukan. Gejalanya kecil dan umumnya dikacaukan dengan gejala penyakit lain. Misalnya, jika seseorang mengalami sakit punggung atau sering mengalami gangguan pencernaan, seseorang tidak akan langsung menyimpulkan bahwa itu disebabkan oleh kanker ovarium. Deteksi ini memberikan waktu yang cukup bagi kanker ovarium untuk menyebar dan bahkan mempengaruhi bagian dan organ tubuh lainnya. Oleh karena itu, semakin lambat diagnosisnya, semakin kecil kemungkinannya untuk bertahan hidup.

Berapa tingkat kelangsungan hidup?

Berbagai metode digunakan saat menghitung tingkat kelangsungan hidup dan persentase. Tingkat kelangsungan hidup relatif adalah salah satu metode. Dalam metode ini, rasio dihitung dengan membandingkan populasi yang sehat dengan populasi yang terkena kanker. Ini memberikan rasio tingkat kelangsungan hidup. Kanker ovarium relatif dalam lima tahun terakhir 1996-2002 adalah 44,7%. Terlihat bahwa tingkat kelangsungan hidup wanita kulit putih lebih banyak daripada wanita kulit hitam.

Untuk wanita kulit putih adalah 44,2% dan untuk wanita kulit hitam adalah 39,5%. Tahun 2004 melihat 25.580 kasus baru kanker ovarium di AS. Ini adalah angka yang didiagnosis dan jumlah wanita yang meninggal adalah 16.090. Dalam studi 10 tahun ditemukan bahwa kisaran kelangsungan hidup bervariasi dari 84,1% pada stadium IA hingga stadium IIIC dengan 10,4%. 3% dari semua kanker pada wanita adalah kanker ovarium. 1 dari setiap 71 wanita menderita kanker ovarium invasif selama masa hidupnya. Peluang kematian akibat kanker ovarium adalah 1 dari 95. 3 dari setiap 4 wanita bertahan hidup dari kanker ovarium setidaknya selama satu tahun.

Hampir 46% wanita yang terdiagnosis kanker ovarium dapat hidup hingga 5 tahun. Wanita yang berusia kurang dari 65 tahun bertahan lebih baik dan memiliki peluang pemulihan yang lebih baik. Yang lebih tua memiliki lebih sedikit peluang. Sebuah rejan 93% adalah kemungkinan pemulihan total jika kanker belum menyebar di luar ovarium dan ke organ lainnya. Tingkat kematian akibat kanker ovarium secara bertahap menurun selama 20 tahun terakhir. Tingkat insiden adalah metode lain untuk menghitung tingkat kelangsungan hidup. Metode ini digunakan untuk menggambarkan penyakit umum atau langka. Ini didefinisikan sebagai berapa banyak kasus baru kanker ovarium yang dilaporkan setiap tahun per 100.000 wanita. Di seluruh dunia, hampir 20400 kasus kanker ovarium dilaporkan setiap tahun.

Tingkat kelangsungan hidup untuk setiap tahap

Kanker epitel:

Tingkat kelangsungan hidup untuk tahap I adalah 89%. Tahap II memiliki tingkat kelangsungan hidup 66%. Tahap III memiliki tingkat kelangsungan hidup 34% sedangkan tingkat kelangsungan hidup untuk tahap IV adalah 18%.

Kanker ganas:

Tahap I memiliki tingkat kelangsungan hidup 99%. Sedangkan stadium II memiliki 98%, stadium III memiliki 96% dan stadium IV memiliki tingkat kelangsungan hidup 77%.

Kanker sel germinal ovarium:

Tahap I memiliki tingkat kelangsungan hidup 98%. Tahap II memiliki tingkat kelangsungan hidup 80%. Tahap III memiliki 84% sedangkan tahap IV memiliki 55%.

Karsinoma tuba fallopi:

Stadium I – 93%, stadium II – 74%, stadium III – 66% dan stadium IV – 40%.

Bagaimana cara mencegah kanker ovarium?

Cara terbaik untuk mencegah kanker ovarium adalah dengan memiliki anak sebelum usia 25 tahun. Menyusui sebelum usia tersebut juga mengurangi risiko. Minum pil KB untuk rentang waktu yang lebih lama. Jika rasa takut masih ada di pikiran maka pengangkatan indung telur setelah melahirkan anak dengan cara operasi adalah jalan terbaik. Jika ada riwayat keluarga dengan kanker ovarium atau payudara, maka disarankan untuk melakukan pemeriksaan panggul secara berkala. Meskipun gejalanya bervariasi dan dapat diabaikan, lebih baik memperhatikan perubahan tubuh seseorang dan juga memperhatikan gejala kecilnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Related Post