Kanker Ovarium, Fakta Umum Yang Patut Diketahui Dan Waspadai

Kanker Ovarium, Fakta Umum Yang Patut Diketahui Dan Waspadai

Kanker ovarium biasanya terjadi sebagai pertumbuhan sel yang abnormal dan tidak terkendali di ovarium, terkadang membentuk tumor. Ovarium, yang merupakan bagian penting dari sistem reproduksi wanita dan terletak di dalam perut, masing-masing satu di kedua sisi. Telah diamati dalam beberapa kasus bahwa kanker ovarium dapat menyebar ke seluruh tubuh. Sedangkan kebanyakan kasus terbatas pada kanker yang menyebar ke usus, lambung dan hati. Kanker ovarium diketahui terjadi pada banyak jenis. Namun, sebagian besar kasus berkaitan dengan sel-sel di lapisan luar dinding ovarium.

Gejala khas pada tahap awal

Kanker ovarium dapat didiagnosis oleh ahli medis jika Anda merasakan salah satu gejala khas kanker ovarium. Gejala awal biasanya tidak menandakan kemungkinan kanker ovarium karena sebagian besar terkait dengan masalah pencernaan dan gangguan pencernaan. Gejala lain dari kanker ovarium biasanya sakit perut yang berasal dari gas, kembung dan kram. Mual, diare dan penyakit khas yang berhubungan dengan gangguan lambung adalah gejala umum dari kanker ovarium. Hilangnya nafsu makan, mudah merasa kenyang, perubahan berat badan yang tidak dapat dijelaskan juga merupakan tanda kemungkinan kanker ovarium.

Urgensi diagnosis dan risiko kanker ovarium

Beberapa gejala kanker ovarium stadium lanjut melibatkan pendarahan hebat di area vagina. Namun, terjadinya gejala yang lebih ringan dan mungkin tidak berhubungan dengan sistem pencernaan perlu diperiksa untuk kemungkinan kanker ovarium melalui pendapat ahli medis. Meskipun tidak umum pada wanita di bawah 50, pengguna obat kesuburan, pengguna bedak dan mereka yang telah menjalani terapi penggantian hormon (HRT) disarankan untuk memeriksa kanker ovarium jika ada gejala yang terlihat. Karena gejala yang terlambat dapat menjadi lebih serius dan penyakit akan semakin sulit untuk ditangani.

Siapa yang menanggung risiko tertular kanker ovarium?

Mungkin ada beberapa kemungkinan alasan mengapa seorang wanita memiliki risiko lebih besar terkena kanker ovarium. Salah satunya diyakini adalah wanita yang tidak pernah melahirkan anak seumur hidupnya. Telah ditemukan oleh penelitian medis bahwa semakin banyak jumlah anak yang dikandung seorang ibu, semakin kecil kemungkinannya terkena kanker ovarium. Juga ditemukan bahwa wanita dengan riwayat kanker payudara atau usus besar juga memiliki risiko lebih tinggi untuk tertular penyakit tersebut. Salah satu gejala yang disebutkan pada wanita tersebut harus dilaporkan ke ahli medis dengan efek segera karena gejala tahap selanjutnya bisa lebih parah. Obesitas adalah masalah lain mengenai pasien kanker ovarium karena obesitas menimbulkan ancaman kematian yang lebih besar pada kasus kanker ovarium.

Beberapa cara yang digunakan untuk mendiagnosis kanker ovarium

Teknologi USG – Seperti mendiagnosis sebagian besar kanker, USG menggunakan gelombang gema untuk memeriksa keberadaan pola sel ovarium. Seperti  tumor, kista berisi cairan, jaringan yang rusak atau disfungsional dikenali oleh ultrasound karena menghasilkan pola yang sangat berbeda dari yang dihasilkan untuk sepasang ovarium yang sehat.

Pemeriksaan panggul – Ini termasuk pemeriksaan rahim, ovarium, vagina, saluran tuba, rektum, dan kandung kemih untuk memeriksa apakah ada bagian yang mengalami pertumbuhan, perubahan, atau kerusakan yang tidak normal. Kebanyakan ahli medis mampu melakukan metode ini dengan sempurna dan sebagai pasien akan lebih memilih seseorang yang profesional dan berpengalaman dalam prosesnya.

Tes darah – Tes darah dilakukan untuk memeriksa kadar komponen yang disebut CA-125. Wanita dengan kanker ovarium dan kanker bagian lain biasanya akan memiliki komponen ini  dalam jumlah yang lebih tinggi daripada wanita yang aman dari penyakit serupa. Indikasi ini dapat digunakan untuk mendiagnosis kanker ovarium dengan mudah jika gejala khas yang berat dialami oleh pasien.

Pemindaian CAT – Pemindaian CAT adalah teknologi komputer yang memberikan informasi rinci melalui gambar tentang berbagai organ dalam satu tubuh melalui perangkat sinar-X yang terhubung. Hal ini memungkinkan para ahli medis untuk berpendapat tentang pertumbuhan sel dalam kasus kanker ovarium.

Biopsi – Ini adalah pemeriksaan jaringan yang diambil dari tubuh pasien. Diagnosis kanker ovarium akan menyiratkan bahwa pengangkatan ovarium dan rahim diperlukan karena pengangkatan kanker secara keseluruhan meningkatkan kemungkinan kelangsungan hidup pasien.

Perawatan yang tersedia

Perawatan yang direkomendasikan untuk kanker ovarium akan tergantung pada jenis kanker ovarium yang Anda derita. Perawatan juga tergantung pada stadium dan faktor kematian penyakit. Kebanyakan perawatan termasuk operasi, kemoterapi dan radiasi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Related Post

error: Content is protected !!